09.00 - 04.00 / 19.00 - 21.00
081230001003
081230001003
081230001003

laroslaptop@gmail.com
( pcs)
GambarBarangjmlBeratTotal
keranjang belanja anda kosong
00,00Rp 0
Menu

Revolusi Macbook 2021 – Touch Bar telah menelan seluruh keyboard

Tuesday, April 14th 2020.

Revolusi Macbook 2021 – Touch Bar telah menelan seluruh keyboard

Membuka MacBook 2021 baru untuk pertama kalinya, Anda melihat sesuatu yang aneh. Tidak memiliki kunci. Di tempat keyboard konvensional dan trackpad adalah layar hitam monolitik kedua. Refleksi gugup Anda menatap ke belakang ketika Anda bertanya-tanya bagaimana seharusnya Anda mengetik. Seolah-olah Touch Bar, yang dulu merupakan strip OLED di bagian atas Macbook pro, telah tumbuh ke bawah untuk mengisi keseluruhan bagian bawah perangkat clamshell. Anda tidak terlalu menyukai Touch Bar untuk memulai, tetapi Anda sekarang melihat bahwa itu hanyalah batu loncatan untuk perubahan dahsyat yang jauh lebih besar ini.

Furkan Kasap / Behance
Saat Anda menghubungkan titik-titik mental, kurangnya keyboard tidak begitu mengejutkan seperti yang Anda pikirkan. Serangkaian perangkat telah muncul baru-baru ini, mulai dari Lenovo Yoga Book ke Asus Project Precog , masing-masing menemukan cara untuk memotong keyboard. Laptop Anda sebelumnya, MacBook Pro, sudah memiliki keyboard dengan hampir tanpa sentuhan fisik.

Saat Anda mem-boot-nya, kotak digital mengambang jatuh ke tempatnya dan membentuk keyboard virtual di bawah jari Anda. Saat menyentuh kaca, Anda merasakan pemicu getaran fisik di ujung setiap ujung jari. Rasanya tidak seperti mengetik di keyboard yang lebih besar tempat Anda dibesarkan, tetapi Anda dapat menyentuh jenis berkat efek dari umpan balik haptic. Meskipun terlihat seperti Touch Bar, rasanya seperti umpan balik buatan pada trackpad di MacBook Pro lama Anda.

Anda membuka pengaturan dan menemukan bahwa Anda dapat mengatur ulang tata letak sesuka Anda, termasuk ukuran tombol dan fungsionalitas yang terkait dengan aplikasi tertentu. Anda membuka Mac App Store dan menemukannya penuh dengan aplikasi yang sudah tersedia di iPhone Anda. CEO Tim Cook mengatakan Apple tidak tertarik untuk menggabungkan sistem operasi iOS dan MacOS, tetapi ketika datang ke aplikasi, kebalikannya terjadi di belakang layar. Prosesnya dimulai pada 2018 ketika Apple mengubah struktur API untuk membantu pengembang lebih banyak dan lebih banyak aplikasi iOS ke Mac. Itu baru langkah pertama. Saat ini, kedua platform berbagi tulang punggung arsitektur yang sama.

Anda mencoba melipatnya, tetapi engselnya tidak 360 derajat. Alih-alih, semua interaksi di dalam aplikasi di layar tegak terjadi di layar kedua. Rasa jijik Steve Jobs terhadap laptop layar sentuh adalah satu hal yang menurutnya masih menjadi perhatian serius Apple.

Anda menginstal Photoshop, meluncurkannya, dan menonton ketika keyboard digital menghilang sepenuhnya. Sebagai gantinya adalah satu set unik tombol, sakelar, dan tombol yang dirancang khusus oleh Adobe. Seperti yang diperintahkan MacBook Anda, Anda akan mengetahui bahwa sebagian besar perintah dan tombol utama telah diganti dengan gerakan, gesekan, dan klik. Awalnya terasa aneh, tetapi Anda segera menyadari bagaimana konten yang sedang Anda kerjakan atau tonton memenuhi seluruh layar Anda, membantu Anda fokus pada tugas yang sedang dihadapi.

Ketika Anda terbiasa dengan laptop baru Anda, Anda mulai memperhatikan sejumlah hal menarik lainnya. Pertama, Anda melihat Anda tidak dapat mengunduh aplikasi langsung dari Safari. Anda mencari “Google Chrome” di kotak pencarian, tetapi hasil pertama adalah tautan kembali ke Mac App Store. Setelah melakukan riset, Anda menyadari itu karena versi MacOS ini tidak mengizinkan unduhan di luar Mac App Store.


Chip seri-A Apple telah dibawa dari iPhone untuk menjalankan versi MacBook ini, dan dengannya, ada batasan tertentu pada apa yang dapat Anda instal. Apple selalu setelah lebih banyak kontrol atas produk-produknya, dan pilihan prosesor dan aplikasi adalah evolusi berikutnya dari naluri itu. Setelah chip T2 ARM dibawa ke iMac Pro untuk membantu integrasi dan keamanan Siri, itu hanya masalah waktu.

Ready
Rp 150.000
Ready
Rp 150.000
Ready
Rp 350.000
Ready
Rp 150.000
Ready
Rp 150.000
Ready
Rp 125.000